badge PROBLEMA DUNIA ISLAM ; KRISIS KEPEMIMPINAN | Ukhwah Asyifusyinen
Home » , » PROBLEMA DUNIA ISLAM ; KRISIS KEPEMIMPINAN

PROBLEMA DUNIA ISLAM ; KRISIS KEPEMIMPINAN

Advertisement
         
  Krisis kepemimpinan !!! begitulah kata yang pantas di ucapkan untuk dunia sekarang ini, pemimpin memang ada, tapi mereka tidak memenuhi syarat untuk menjalankan roda kepemimpinan, makanya dunia semakin ambur-radur, dimana manusia tidak lagi memerhatikan moralitas, tidak lagi mementingkan kualitas, mereka hanya memikirkan popularitas. Buktinya  Ketika selesai masa jabatan, banyak pejabat beralih untuk eksis di sosial media dan berharap bisa terkenal seperti artis dunia.
            Di postingan kali ini kami akan menuliskan beberapa kriteria kepemimpinan, baik itu menurut Islam juga Universal. Dalam Islam kepemimpinan di kenal dengan kata Imamah, sedangkan pemimpin di sebut sebagai Imam.
            Dalam satu riwayat Terdapat keterangan yang bagus yang dijelaskan Syaikhul Islam dalam karyanya as-Siyasah as-Syar’iyah tentang kriteria pemimpin yang baik. Beliau menjelaskan,

وينبغي أن يعرف الأصلح في كل منصب فإن الولاية لها ركنان : القوة والأمانة
”Selayaknya untuk diketahui siapakah orang yang paling layak untuk posisi setiap jabatan. Karena kepemimpinan yang ideal, itu memilikidua sifat dasar: kuat (mampu) dan amanah.”

Kemudian beliau menyitir beberapa firman Allah,
إِنَّ خَيْرَ مَنِ اسْتَأْجَرْتَ الْقَوِيُّ الْأَمِينُ
“Sesungguhnya manusia terbaik yang anda tunjuk untuk bekerja adalah orang yang kuat dan amanah.” (QS. Al-Qashas: 26).

Dalil lainnya, pujian yang diberikan oleh penguasa Mesir kepada Nabi Yusuf,
إِنَّكَ الْيَوْمَ لَدَيْنَا مَكِينٌ أَمِينٌ
“Sesungguhnya kamu (mulai) hari ini menjadi seorang yang berkedudukan tinggi (kuat secara posisi) lagi dipercayai pada sisi kami”. (QS. Yusuf: 54).

Demikian pula karakter Jibril yang Allah amanahi menyampaikan wahyu kepada para rasul-Nya, karakter Jibril yang Allah puji dalam al-Quran,
إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَرِيمٍ ( ) ذِي قُوَّةٍ عِنْدَ ذِي الْعَرْشِ مَكِينٍ ( ) مُطَاعٍ ثَمَّ أَمِينٍ
Sesungguhnya Al Qur’aan itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril), ( ) yang mempunyai kekuatan, yang mempunyai kedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai ‘Arsy, ( ) yang ditaati di sana (di alam malaikat) lagi amanah. 
(QS. At-Takwir: 19 – 21).

Demikianlah kriteria pemimpin ideal yang Allah sebutkan dalam al-Quran. Kuat dalam arti mampu secara profesional dan amanah.
Kemudian, Syaikhul Islam menjelaskan batasan kuat (mampu) dan batasan amanah,
والقوة في كل ولاية بحسبها فالقوة في إمارة الحرب ترجع إلى شجاعة القلب وإلى الخبرة بالحروب والمخادعة فيها فإن الحرب خدعة وإلى القدرة على أنواع القتال…
 والقوة في الحكم بين الناس ترجع إلى العلم بالعدل الذي دل عليه الكتاب والسنة وإلى القدرة على تنفيذ الأحكام
Sifat ‘kuat’ (profesional) untuk setiap pemimpin, tergantung dari medannya. Kuat dalam memimpin perang kembali kepada keberanian jiwa dan kelihaian dalam berperang dan mengatur strategi. Karena inti perang adalah strategi. Demikian pula kembali kepada kemampuan dalam menggunakan senjata perang…
Sementara kuat dalam menetapkan hukum di tengah masyarakat kembali kepada tingkat keilmuannya memahami keadaan yang diajarkan al-Quran dan sunah, sekaligus kemampuan untuk menerapkan hukum itu.

            Inilah beberapa kriteria yang harus di miliki oleh seorang pemimpin, namun mirisnya pemimpin sekarang sangat minim bahkan hampir tidak ada yang mempunyai prinsip seperti yang di kemukakan di atas.
            Sebagaimana dalam satu riwayat yang lain juga di jelaskan tentang kriteria kepemimpinan, sekurang-kurangnya pemimpin harus punya dua kriteria, yaitu kuat dan terpercaya (jujur), karena pada hakikatnya pemimpin itu adalah pembantu, mereka harus siap membantu masyarakatnya di saat mereka membutuhkan bantuan, makanya seorang pemimpin itu harus kuat. Lihatlah betapa kuatnya pemimpin Islam pertama Muhammad S.A.W, dalam satu riwayat kuatnya beliau itu 100 kali kuatnya Umar ra, dan kuat Umar ra itu sama dengan 40 manusia biasa, bayangkan betapa kuatnya Nabi kita Muhammad S.A.W.
            Lalu yang ke dua kejujuran, apakah masih di ragukan tentang kejujuran Nabi Muhammad, bahkan kaum Quraisy saja memberi gelar Al-Amin kepada beliau, yaitu gelar kepercayaan, gelar kejujuran, gelar keistimewaan dari mereka yang tidak percaya dengan apa yang di bawakan oleh beliau, namun tetap saja gelar terpercaya di lekatkan dalam nama Muhammad.
            Sebagai sebuah contoh krisisnya kepemimpinan mari kita buat sebuah studi banding pemimpin kita, ambil saja pemimpin Indonesia, yaitu presiden, lihatlah dengan pendangan ketelitian, apakah mereka memiliki kriteria yang di sebutkan di atas, apakah mereka kuat ???
Mungkin ia, mereka kuat, meski tidak selalu membantu rakyatnya. Dan yang ke dua, apakah mereka jujur, amanah, bisa di percaya, inilah hal yang masing sangat ragu untuk kita menjawabnya, jika mereka jujur, adil, apakah masih ada seperti daerah timur yang belum ada dampak pembangunan, jika mereka amanah, apakah korupsi bisa meraja lela, jika mereka bisa di percaya, apakah masih ada masyarakat yang menderita, inilah pemimpin kita.
            Dalam sebuah acara, seorang kelahiran bagian timur pernah pernah menyampaikan keresahan akan bangsanya lewat permainan kata-kata, intonasi, yang ia buat sedemikian rupa untuk menyampaikan pesan rakyat indonesia kepada pemimpin negara, begini untaiannya :

Jaya indonesiaku,,,
Sebagai seorang nelayan dari desa kuala,,,
Kami melihat indonesia itu seperti kapal tua yang berlayar tak tau arah,,,
Arahnya ada, hanya saja nahkoda kita yang tidak bisa membaca,,,
Atau mereka bisa membaca, tapi tertutup hasrat yang membabi buta,,,
Hasrat menghidupi keluarga, kolega, saudara, bahkan istri muda,,,
Ia,,,Indonesia itu seperti kapal tua yang di tumpangi oleh bermacam rupa,,,
Mulai dari sumatera, madura, sumbawa, hingga papua,,,
Bersatu dalam nusantara,,,
Tujuh kali sudah kita ganti nahkoda,,,
Tapi masih jauh dari kata sejahtera,,,
Nahkoda kita yang pertama,,,
Sang proklamator bersama bung hatta,,,
Lahir dengan semangat pancasila, terkenal di kalangan wanita,,,
Beliau pernah berkata ingin menggoncangkan dunia dengan sepuluh pemuda,,,
Tapi itukan kurang satu untuk tim sepak bola, jadi kapan kita lihat indonesia di piala dunia,,,
Nahkoda kita yang ke dua,,,
Tiga puluh dua tahun berkuasa, lahir dengan program bernama PELITA,,,
Bapak pembangunan bagi mereka,,, tapi bagi kami tidak ada bedanya,,,
Penumpang yang bersuara berakhir di penjara, atau hilang di lautan tanpa berita,,,
Nahkoda kita yang ke tiga,,,
Sang wakil yang naik tahta,,, belum sempat menjelajahi nusantara,,,
Ia terhenti di tahun pertama, di banggakan di Eropa,,, di permainkan di Indonesia,,,
Jerman dapat ilmunya, kita dapat apa ? antrian panjang menonton filmnya,,,
Nahkoda selanjutnya,,,
Sang kiyai dengan hati terbuka,,,
Ia terhenti di sidang paripurna,,,
Saat tokoh negara berebut istana,,,
Nahkoda yang ke lima,,,
Nahkoda pertama seorang wanita,,,
Dari tangan ibunya bendera pusaka tercipta,,,
Ayahnya pernah berkata, berikan aku sepuluh pemuda,,,
Tapi apa daya ibu beranak tiga,,,,
(kalau ingin 10 pemuda, ambil saja dari follower saya,,, hahahaha J )
Nahkoda yang ke enam bagian A,,,
Kenapa bagia A ? sengaja biar tetap ada rima A,,, J
Dua pemilu mengungguli perolehan suara,,,
Dua kali di sumpah atas nama garuda,,,
Tapi itu hanya di awal cerita,,, cerita panjangnya terpampang di banyak media,,,
Munir, century, hambalang, kami menolak lupa,,,,
Kini dia hadir di dunia manya,,,
Entah apa maksudnya,,,,,???????
Kini 2014 telah bersama,,,
Apakah pemimpin sekarang mengerti tentang bhineka tunggal ika,,,
Atau sama saja seperti boneka milik amerika,,,,
Inilah cerita Indonesia, ada yang percaya,,, sudah kalian percaya saja...


            Beginilah gambaran pemimpin kita, dari dulu, sejak teriakan kata merdeka. Dan semoga saja tulisan ini menjadi renungan untuk kita semua dalam memilih pemimpin di tahun/periode berikutnya.

0 komentar:

Post a Comment

Ikuti Kami

notifikasi
close