badge MENUNGGU TANPA BERHARAP | Ukhwah Asyifusyinen
Home » » MENUNGGU TANPA BERHARAP

MENUNGGU TANPA BERHARAP

Advertisement
MENUNGGU TANPA BERHARAP
Ketika saja waktu itu berlalu,
Aku terus saja menyalahkan sang angin,
Sebab menjatuhkan daun-daun kering,
Tanpa sadar, waktulah yang membuatnya berguguran,
                                Sehebat apapun dia ingin bertahan di dahan,
                                Begitulah kodrat alam,
                                Sekuat apapun berusaha menjaga,
                                Yang pergi akan tetap pergi,
Sekuat apapun berusaha menolak,
Yang datang akan tetap datang,
Semesta alam kadang memang suka bercanda,
Namun kala lentera-lentera harapan di terbangkan,
                               Membumbung dalam cakrawala penantian,
                               Menunggu masih tetap menjadi keharusan,
                               Meski harapan telah kandas di telan kekecewaan,
Berharap sama dengan “Doa” dan
Menunggu sama dengan “Sabar”
Begitulah cara durhaka menjabarkan,

Namun hari itu telah berlalu,
Aku terus saja mencerca rasa sang waktu, tunggal menyalahkannya
Lalu kembali berteman sang dewi malam, meski indah senja selalu di rebutnya,
Bintang mulai kelabu, samar-samar membeku, menghilang dalam syahdu
                              Sesekali intipan genitnya mencuak di balik awan kelam,
                              Mencoba merayuku untuk hengkang dari menunggu,
                              Tapi aku tak meng-gubrisnya, rayuan liar tak bersahaja,
                              Kucongkel bola mata agar buta, aku ingin menunggu, jangan kau ganggu,
Kupotong kedua telingan agar tuli, aku muak dengan suara genitmu,
Enyahlah, aku sedang menunggu tanpa harapan,
Percuma saja ! BEDEBAH,,, kau tak akan paham,
Ragamu tak kuasa tahan sakitnya, sebelum kau punya rasa yang sama,
Rasa menunggu tanpa berharap, kau tidak akan mengerti,
                            Menunggu tanpa berharap senja kembali,,,
                            Ciutkan saja asaku sayang, rasamu berlatar senja,
                            Sebab tak sanggup kulihat air matamu,
Ketika tak, tak, kata-kata tak ter-ketikkan, tak ter-titikkan,
Kata-kata ketakutan terbias rasa tak, tak tersampaikan,
Kita kadang hanya bisa meyalahkan waktu, aku terlambat datang,
Engkau memilih setia di jemput dewi malam,
Meski ku kata “Tunggu” kau kian “Berlalu”,
Secercah hal yang membuat kita tak pernah “Bertemu”,
                            Menunggu terbalas rasa laksana terpenjara di balik jeruji kasih sayang,
                              Bola mata kerap berlinang meski tanpa rasa di bui kehilangan,
                               Tapi kau tau sayang, aku masih menunggu senja,
                                Rasa sabar terhebat, menunggu tanpa berharap ia datang,
                                 Lupakan, jika engkau telah bahagia, aku bukan bahagia.

Bireuen, 19 November 2016

0 komentar:

Post a Comment

Ikuti Kami

notifikasi
close