badge QANUN ACEH TENTANG BAITUL MAL | Ukhwah Asyifusyinen
Home » » QANUN ACEH TENTANG BAITUL MAL

QANUN ACEH TENTANG BAITUL MAL

Advertisement
QANUN ACEH NOMOR   10   TAHUN 2007
TENTANG BAITUL MAL
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA

GUBERNUR  NANGGROE ACEH DARUSSALAM,


Menimbang      : a.   bahwa  dalam rangka  pelaksanaan Syariat Islam dan  mengoptimalkan pendayagunaan  zakat,   wakaf,   dan   harta    agama  sebagai  potensi ekonomi  umat   Islam,  perlu  dikelola secara optimal  dan  efektif  oleh sebuah lembaga profesional yang bertanggungjawab;

b.  bahwa   dalam  kenyataannya,  pengelolaan  zakat,   wakaf   dan   harta agama lainnya  telah  lama  dikenal  dalam  masyarakat Aceh,  namun pengelolaannya belum dapat secara optimal;

c.   bahwa  berdasarkan ketentuan Pasal  180  ayat  (1)  huruf  d,  Pasal  191 dan Pasal 192 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan   Aceh,  berkenaan  dengan  zakat,    wakaf,   dan   harta agama dikelola oleh Baitul Mal yang diatur dengan Qanun  Aceh;

d.  bahwa    untuk    maksud    tersebut,   perlu   membentuk   Qanun    Aceh tentang Baitul Mal.

Mengingat         : 1.   Al-Qur’an;

2.  Al-Hadist;

3.  Undang-Undang   Nomor   24   Tahun    1956,    tentang   Pembentukan Daerah  Otonom Propinsi Atjeh dan Perubahan Peraturan Propinsi Sumatera Utara  (Lembaran  Negara   Republik  Indonesia  Tahun  1956
Nomor  64,  Tambahan Lembaran  Negara   Republik  Indonesia  Nomor

1103);

4.  Undang-Undang  Nomor  38  Tahun   1999  tentang Pengelolaan  Zakat

(Lembaran  Negara  Republik  Republik  Indonesia  Tahun  1999  Nomor

164, Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 3885);

5.  Undang-Undang  Nomor   44   Tahun   1999   tentang  Penyelenggaraan
6.  Undang-Undang  Nomor  23  Tahun  2002  tentang Perlindungan  Anak

(Lembaran Negara  Republik Indonesia Tahun  2002 Nomor 109);

7. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran   Negara    Republik   Indonesia   Tahun    2003    Nomor   47. Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4280);

8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan   Negara    (Lembaran   Negara    Republik   Indonesia Tahun    2004    Nomor    5,    Tambahan   Lembaran   Negara    Republik Indonesia Nomor Tahun  2004 Nomor 4355);

9.  Undang-Undang   Nomor    10    Tahun    2004    tentang   Pembentukan Peraturan  Perundang-Undangan  (Lembaran  Negara       Republik Indonesia   Tahun   2004   Nomor   53,   Tambahan  Lembaran   Negara Republik Indonesia Nomor 4389);

10. Undang-Undang Nomor 32 Tahun  2004  tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran   Negara    Republik   Indonesia  Tahun   2004   Nomor   125, Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana  telah  diubah  dengan  Undang-Undang Nomor  8  Tahun
2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang- Undang   Nomor   3   tahun    2005   tentang  Perubahan  Atas  Undang- Undang    Nomor   32   Tahun    2004    tentang   Pemerintahan   Daerah (Lembaran   Negara    Republik   Indonesia  Tahun   2005   Nomor   108, Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia 4548);

11.  Undang-Undang  Nomor  41  Tahun  2004  tentang Wakaf  (Lembaran Negara    Republik   Indonesia   Tahun    2004   Nomor   159   Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4459);

12. Undang-Undang   Nomor   3   Tahun    2006   tentang   Perubahan  atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama (Lembaran Negara  Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 4611, Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4611);

13. Undang-Undang Nomor  11  Tahun  2006  tentang Pemerintahan  Aceh. (Lembaran    Negara    Republik    Indonesia   Tahun    2006    Nomor   62
Tambahan Lembaran Negara  Republik Indonesia Nomor 4633 );
15. Peraturan Pemerintah  Pengganti  Undang-undang  Republik  Indonesia Nomor   2  Tahun   2007   tentang  Penanganan  Permasalahan  Hukum dalam rangka  Pelaksanaan Rehabilitasi dan  Rekontruksi Wilayah dan Kehidupan Masyarakat di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan   Nias   di   Provinsi   Sumatera   Utara    (Lembaran   Negara Republik Indonesia Tahun  2007 Nomor 119);

16. Peraturan  Pemerintah   Republik   Indonesia   Nomor   38   Tahun   2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan  Daerah   Provinsi  dan  Pemerintahan  Daerah Kabupaten/Kota  (Lembaran  Negara   Republik  Indonesia  Tahun  2007
Nomor    82,    Tambahan    Lembaran    Negara     Republik    Indonesia

Nomor 4737);

17. Peraturan  Pemerintah   Republik   Indonesia   Nomor   41   Tahun   2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah  (Lembaran Negara  Republik Indonesia Tahun  2007 Nomor 89);

18. Peraturan  Pemerintah   Republik   Indonesia   Nomor   58   Tahun   2005 tentang Pengelolaan  Keuangan  Daerah   (Lembaran  Negara   Republik Indonesia Tahun  2005 Nomor 140);

19. Peraturan Daerah  (Qanun) Propinsi  Daerah  Istimewa  Aceh  Nomor  5

Tahun   2000  tentang  Pelaksanaan  Syariat  Islam  (Lembaran  Daerah

Propinsi Daerah  Istimewa Aceh Tahun  2000 Nomor 30);

20. Qanun   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam  Nomor  10  Tahun  2002 tentang Peradilan Syariat Islam (Lembaran Daerah  Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun  2002  Nomor  2  Seri E Nomor  2,  Tambahan Lembaran Daerah  Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 4);

21. Qanun   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam  Nomor  11  Tahun  2002 tentang Pelaksanaan Syariat Islam Bidang Aqidah, Ibadah, dan  Syiar Islam  (Lembaran  Daerah  Provinsi  Nanggroe Aceh  Darussalam  Tahun
2002   Nomor   54   Seri   E  Nomor   15,   Tambahan  Lembaran   Daerah

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 5);

22. Qanun   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam  Nomor  2  Tahun   2003 tentang   Susunan,   Kedudukan    dan    Kewenangan    Kabupaten/Kota
23. Qanun   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam  Nomor  3  Tahun   2003 tentang  Susunan,  Kedudukan  dan   Kewenangan  Pemerintah Kecamatan dalam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (Lembaran Daerah   Provinsi  Nanggroe Aceh  Darussalam  Tahun  2003  Nomor  16
Seri D Nomor 6, Tambahan Lembaran Daerah  Provinsi Nanggroe Aceh

Darussalam Nomor 19);

24. Qanun   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam  Nomor  5  Tahun   2003 tentang    Pemerintahan    Gampong     (Lembaran    Daerah     Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun  2003  Nomor  17  Seri D Nomor  7, Tambahan  Lembaran  Daerah   Provinsi  Nanggroe  Aceh  Darussalam Nomor 21);

25. Qanun  Aceh  Nomor  3  Tahun  2007  tentang Tata  Cara  Pembentukan

Qanun   (Lembaran  Daerah   Nanggroe  Aceh  Darussalam  Tahun   2007

Nomor  03,  Tambahan Lembaran  Daerah  Nanggroe Aceh  Darussalam

Tahun  2007 Nomor 03);

26. Peraturan  Menteri   Dalam   Negeri   Nomor   13   Tahun   2006   tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah  sebagaimana telah diubah dengan Permendagri Nomor 59 Tahun  2007  tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah;

27. Keputusan  Menteri  Agama    Republik  Indonesia,  Nomor  373  Tahun

2003  tentang  Pelaksanaan  Undang-Undang  Nomor  38  Tahun   1999 tentang Pengelolaan Zakat;


Dengan Persetujuan Bersama

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT ACEH

dan

GUBERNUR  NANGGROE ACEH DARUSSALAM MEMUTUSKAN :

Menetapkan : QANUN ACEH TENTANG BAITUL MAL.
BAB  I KETENTUAN UMUM Pasal 1
Dalam Qanun  ini yang dimaksud dengan :

1.     Aceh  adalah  Daerah   Provinsi  yang  merupakan kesatuan  masyarakat  hukum   yang bersifat  istimewa  dan   diberi  kewenangan  khusus   untuk   mengatur  dan   mengurus sendiri urusan pemerintahan dan  kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan dalam sistem dan  prinsip Negara  Kesatuan Republik Indonesia   berdasarkan   Undang-Undang  Dasar   Negara   Republik   Indonesia   Tahun
1945,  yang dipimpin oleh seorang Gubernur.

2.     Kabupaten/Kota   adalah   bagian   dari   daerah  provinsi   sebagai   suatu    kesatuan masyarakat hukum  yang  diberi kewenangan khusus  untuk  mengatur dan  mengurus sendiri urusan pemerintahan dan  kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan dalam sistem dan  prinsip Negara  Kesatuan Republik Indonesia    berdasarkan     Undang-Undang    Dasar     Negara     Republik    Indonesia Tahun  1945,  yang dipimpin oleh seorang Bupati/Walikota.

3.     Mukim  adalah  kesatuan  masyarakat hukum  di bawah   kecamatan yang  terdiri  atas gabungan beberapa gampong yang  mempunyai batas wilayah tertentu yang  dipimpin oleh Imeum  Mukim atau  nama  lain dan berkedudukan langsung di bawah  Camat.

4.     Gampong  atau  nama  lain adalah kesatuan masyarakat hukum  yang  berada di bawah Mukim  dan  dipimpin oleh Keuchik atau   nama   lain yang  berhak   menyelenggarakan urusan rumah  tangga sendiri.

5.     Pemerintahan  Aceh  adalah  pemerintahan  daerah  provinsi  dalam  sistem  Negara Kesatuan  Republik  Indonesia  berdasarkan  Undang-Undang Dasar  Negara   Republik Indonesia   Tahun    1945    yang    menyelenggarakan   urusan   pemerintahan   yang dilaksanakan  oleh  Pemerintah  Aceh  dan   Dewan   Perwakilan  Rakyat   Aceh  sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing.

6.     Pemerintahan  Kabupaten/Kota adalah  penyelenggaraan  urusan pemerintahan  yang dilaksanakan oleh pemerintah Kabupaten/Kota dan Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota sesuai dengan fungsi dan kewenangan masing-masing.

7.     Gubernur    adalah   Kepala   Pemerintah   Aceh   yang    dipilih   melalui   suatu    proses
8.     Bupati/Walikota  adalah  kepala  pemerintahan  daerah  kabupaten/kota  yang   dipilih melalui suatu  proses demokratis yang  dilakukan berdasarkan asas  langsung, umum, bebas, rahasia, jujur dan adil.

9.     Dewan  Perwakilan Rakyat  Daerah  Aceh yang  selanjutnya disebut Dewan  Perwakilan Rakyat  Aceh (DPRA) adalah unsur  penyelenggara Pemerintahan Daerah  Aceh yang anggotanya dipilih melalui pemilihan umum.

10.   Dewan  Perwakilan Rakyat  Daerah  Kabupaten/Kota yang  selanjutnya disebut Dewan Perwakilan  Rakyat   kabupaten/kota  (DPRK)  adalah  unsur   penyelenggara pemerintahan kabupaten/kota yang anggotanya dipilih melalui pemilihan umum.

11.   Baitul  Mal  adalah  Lembaga  Daerah   Non  Struktural  yang  diberi  kewenangan  untuk mengelola  dan  mengembangkan zakat,   wakaf,  harta   agama  dengan tujuan untuk kemaslahatan  umat   serta   menjadi  wali/wali  pengawas terhadap  anak   yatim  piatu dan/atau  hartanya serta   pengelolaan  terhadap harta   warisan  yang  tidak  ada  wali berdasarkan Syariat Islam.

12.    Lembaga  Amil  Zakat  yang  selanjutnya  disebut  LAZ  adalah  institusi  pengelola  zakat yang sudah  ada  atas  prakarsa masyarakat dan didaftarkan pada  Baitul Mal.

13.    Unit Pengumpul Zakat  yang  selanjutnya disebut UPZ adalah satuan organisasi yang dibentuk  oleh  Baitul  Mal  Aceh  dan  Kabupaten/Kota  dengan  tugas   mengumpulkan zakat  para  muzakki pada  instansi pemerintah dan lingkungan swasta.

14.    Zakat  adalah bagian dari harta  yang  wajib disisihkan oleh sorang muslim atau  badan (koorporasi) sesuai dengan ketentuan Syariat Islam untuk  disalurkan kepada yang berhak  menerimanya dibawah pengelolaan Baitul Mal.

15.   Zakat Fitrah adalah sejumlah bahan makanan pokok atau  uang  senilai harganya yang dikeluarkan  oleh  setiap  orang   Islam  untuk   diri  dan   tanggungannya  pada   akhir Ramadhan sesuai dengan ketentuan syari’at.

16.   Zakat  Maal  adalah  zakat  yang  dikenakan  atas   harta   yang  disisihkan  oleh  seorang muslim atau  badan yang dimilki oleh orang  muslim sesuai dengan ketentuan syari’at.

17.    Muzakki adalah orang  atau  badan yang berkewajiban menunaikan zakat.

18.    Mustahik adalah orang  atau  badan yang berhak  menerima zakat.

19.    Harta  Benda  Wakaf  adalah  harta   benda yang  memiliki daya  tahan lama  dan/atau manfaat  jangka   panjang  serta   mempunyai   nilai   ekonomi   menurut  syariat   yang
21.    Nazhir adalah pihak yang  menerima harta  benda wakaf  dari wakif untuk  dikelola dan dikembangkan sesuai dengan peruntukannya.

22.    Harta  Agama  adalah  sejumlah  kekayaan  umat   Islam  yang  bersumber  dari  zakat, infaq,  shadaqah, wakaf,  hibah,  meusara, harta   wasiat,  harta   warisan,  dan  lain-lain yang diserahkan kepada Baitul Mal untuk di kelola dikembangkan sesuai dengan ketentuan Syariat.

23. Pengelolaan    Harta     Agama    adalah    serangkaian    kegiatan    perencanaan, pengorganisasian, pemeliharaan, pelaksanaan dan  pengawasan terhadap penetapan, pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan oleh Baitul Mal.

24.  Mahkamah     Syar’iyah   Aceh   dan    Mahkamah     Syar’iyah   Kabupaten/Kota   adalah pengadilan  selaku  pelaksana  kekuasaan  kehakiman  dalam  lingkungan  peradilan agama yang merupakan bagian dari sistem peradilan nasional.

25.  Perwalian adalah kewenangan yang  diberikan kepada seseorang atau  badan sebagai wakil   dari   anak   atau    sebagai   pengampu  dari   orang    yang   tidak   cakap   untuk melakukan  suatu   perbuatan  hukum   demi  kepentingan  dan   atas   nama   anak   atau orang  yang  tidak mempunyai orang  tua  atau  orang  tuanya tidak cakap  melakukan perbuatan hukum.

26.  Wali adalah orang  atau  badan yang  menjalankan kekuasaannya terhadap anak  atau orang  yang  tidak mempunyai orang  tuanya lagi atau  orang  tua  dan  ianya tidak cakap melakukan perbuatan hukum,  baik untuk  kepentingan pribadi, maupun harta kekayaannya.

27.  Harta   yang   tidak   diketahui   pemiliknya  adalah   harta    yang   meliputi   harta    tidak bergerak, maupun harta  bergerak, termasuk surat  berharga, simpanan di bank,  klaim asuransi yang tidak diketahui lagi pemilik atau  tidak ada  lagi ahli warisnya.

28.  Majelis   Permusyawaratan  Ulama   selanjutnya   disebut   MPU  adalah   majelis   yang anggotanya terdiri atas  ulama dan  cendikiawan muslim yang  merupakan mitra kerja Pemerintah Aceh, Pemerintah Kabupaten/Kota dan DPRA/DPRK baik pada  tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota maupun Kecamatan.

29. Pembina Kecamatan adalah pihak yang berwewenang melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap Baitul  Mal    Kemukiman  dan  Baitul  Mal  Gampong  atau  nama lain dalam Kecamatan tersebut.

30.  Badan   Usaha   adalah   suatu    badan  yang   meliputi   perseroan  terbatas,  perseroan
31.  Kepala  Urusan  Agama  Kecamatan,  selanjutnya  disingkat  KAKUAKEC  adalah  Kepala Urusan  Agama di kecamatan yang  merupakan aparat paling bawah  dari Departemen Agama Republik Indonesia.

32.  Anggaran Pendapatan dan  Belanja Daerah  Aceh, yang  selanjutnya disebut Anggaran Pendapatan   dan    Belanja    Aceh    (APBA)    adalah    rencana   keuangan   tahunan pemerintahan daerah Provinsi Aceh yang ditetapkan dengan Qanun  Aceh.

33.  Anggaran Pendapatan dan  Belanja Daerah  Kabupaten/Kota, yang  selanjutnya disebut Anggaran Pendapatan dan  Belanja Kabupaten/Kota (APBK) adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah Kabupaten/Kota yang ditetapkan dengan Qanun Kabupaten/Kota.

34.  Pejabat  Pengelola  Keuangan  Daerah,  selanjutnya  disingkat  PPKD   adalah  kepala satuan kerja pengelola keuangan daerah yang mempunyai tugas  melaksanakan pengelolaan APBA/APBK dan bertindak sebagai bendahara umum  daerah.

35.  Bendahara  Umum  Daerah, selanjutnya  disingkat  BUD adalah  PPKD  yang  bertindak dalam kapasitas sebagai bendahara umum  daerah.

36.    ‘Uqubat adalah ketentuan atau  ancaman hukuman terhadap pelanggar jarimah ta’zir yang berkenaan dengan zakat.

BAB  II

PEMBENTUKAN DAN SUSUNAN  ORGANISASI BAITUL MAL Bagian Kesatu
Pembentukan Baitul Mal

Pasal 2

Dengan   Qanun   ini  dibentuk   Baitul   Mal   Aceh,   Baitul   Mal   Kabupaten/Kota,   Baitul   Mal

Kemukiman dan Baitul Mal Gampong.

Pasal 3

(1)    Baitul Mal Aceh adalah Lembaga Daerah  Non Struktural yang  dalam melaksanakan tugasnya  bersifat  independen  sesuai  dengan ketentuan  syariat,  dan  bertanggung jawab  kepada Gubernur.
(2)  Baitul Mal Kabupaten/Kota adalah Lembaga Daerah  Non Struktural yang dalam melaksanakan  tugasnya bersifat  independen  sesuai  dengan ketentuan syariat,  dan
(3)    Baitul   Mal   Mukim   adalah   Lembaga   Kemukiman   Non   Struktural   yang    dalam melaksanakan tugasnya bersifat independen sesuai dengan ketentuan syariat, dan bertanggung jawab  kepada Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(4)    Baitul   Mal   Gampong    adalah   Lembaga   Gampong    Non   Struktural   yang   dalam melaksanakan tugasnya bersifat independen sesuai dengan ketentuan syariat, dan bertanggung jawab  kepada Baitul Mal Kabupaten/Kota.


Bagian Kedua

Susunan Organisasi Baitul Mal Aceh

Pasal 4

(1) Badan  Pelaksana Baitul Mal Aceh terdiri atas  Kepala, Sekretaris, Bendahara, Bidang Pengawasan,  Bidang   Pengumpulan,   Bidang   Pendistribusian   dan   Pendayagunaan, Bidang  Sosialisasi  dan  Pengembangan  dan  Bidang  Perwalian  yang  terdiri  dari  Sub Bidang dan Sub Bagian.

(2) Jabatan Kepala, Wakil Kepala, Sekretaris, Bendahara, Kepala Subbag  dan  Kepala Sub Bidang  Baitul  Mal  Aceh  sebagaimana  dimaksud  pada   ayat   (1)  ditetapkan  dengan Keputusan Gubernur.

(3) Untuk   dapat  diangkat   sebagai   pejabat/pimpinan   badan  Baitul   Mal   Aceh   harus memenuhi syarat  sebagai berikut :

a. bertaqwa kepada Allah SWT dan taat  beribadah;

b. amanah, jujur dan  bertanggungjawab;

c. memiliki kredibilitas dalam masyarakat;

d. mempunyai  pengetahuan  tentang  zakat,   waqaf,   harta   agama dan  harta   lainnya serta  manajemen;

e. memiliki  komitmen  yang  kuat  untuk  mengembangkan pengelolaan  zakat,   waqaf, harta  agama dan harta  lainnya, dan

f.  syarat-syarat lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(4) Sebelum diangkat sebagaimana dimaksud pada  ayat  (3),  Gubernur   membentuk tim independen  yang   bersifat  ad  hoc  untuk   melakukan  uji  kelayakan  dan   kepatutan terhadap calon-calon Kepala dan Wakil Kepala Baitul Mal Aceh.
(6) Calon Kepala dan  Wakil Kepala Baitul Mal Aceh, sebelum ditunjuk dan  diangkat oleh Gubernur   sebagaimana  dimaksud  pada   ayat   (2)   terlebih  dahulu  harus   mendapat persetujuan Pimpinan DPRA, melalui telaahan Komisi terkait.

(7) Ketentuan  lebih  lanjut  tentang struktur organisasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat

(1) diatur dalam peraturan Gubernur.

Bagian Ketiga

Susunan Organisasi Baitul Mal Kabupaten/Kota

Pasal 5

(1) Badan    Pelaksana   Baitul   Mal   Kabupaten/Kota   terdiri   atas    Kepala,   Sekretaris, Bendahara, Bagian Pengumpulan, Bagian Pendistribusian dan  Pendayagunaan, Bagian Sosialisasi  dan  Pembinaan  dan  Bagian  perwalian  yang  terdiri  dari  Sub  Bagian  dan Seksi.

(2) Jabatan Kepala,  Sekretaris,  Bendahara  dan  Kepala  Subbag   dan  Kepala  Sub  Bidang Baitul Mal Kabupaten/kota sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1)  ditetapkan dengan Keputusan Bupati/Walikota.

(3) Pembinaan Baitul Mal Mukim dan  Gampong  atau  nama  lain dilaksanakan oleh Camat, Kepala KUA  Kecamatan dan  Ketua MPU Kecamatan  di bawah   koordinasi Baitul Mal kabupaten/Kota.

(4) Untuk  dapat  diangkat  sebagai  pejabat/pimpinan  badan  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota harus  memenuhi syarat  sebagai berikut :

a.   bertaqwa kepada Allah SWT dan taat  beribadah;

b.  amanah, jujur dan  bertanggung jawab;

c.   memiliki kredibilitas dalam masyarakat;

d.  mempunyai  pengetahuan tentang zakat,   waqaf,   harta   agama dan  harta   lainnya serta  manajemen;

e.   memiliki  komitmen  yang  kuat  untuk  mengembangkan pengelolaan  zakat,  waqaf, harta  agama dan harta  lainnya, dan

f.   syarat-syarat lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(5) Sebelum diangkat sebagaimana dimaksud pada  ayat  (3),  Bupati/Walikota membentuk
(6) Tata  cara  uji  kelayakan  dan  kepatutan pemilihan  Kepala  dan  Wakil Kepala  Baitul  Mal

Kabupaten/Kota ditetapkan dengan keputusan Bupati/Walikota.

(7) Calon  Kepala  dan  Wakil  Kepala  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota,  sebelum  ditunjuk  dan diangkat oleh Bupati/Walikota sebagaimana dimaksud pada  ayat  (2)  terlebih dahulu harus  mendapat persetujuan Pimpinan DPRK, melalui telaahan Komisi terkait.

(8) Ketentuan  lebih  lanjut  tentang struktur organisasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat

(1) diatur dalam peraturan Bupati/Walikota.

Bagian Keempat

Susunan Organisasi Baitul Mal Kemukiman

Pasal 6

(1)    Pada  tingkat kemukiman dapat dibentuk Badan Pelaksana Baitul Mal kemukiman.

(2)    Badan   Pelaksana  Baitul  Mal  Kemukiman  sebagaimana  dimaksud  ayat   (1)  adalah Lembaga  Non  Struktural  terdiri  atas   Ketua  yang  karena  jabatannya  dilaksanakan oleh   Imuem    Mesjid  Kemukiman   atau    nama    lain,   Sekretaris,   Bendahara,   Seksi Perwalian, Seksi Perencanaan dan  Pendataan dan  Seksi Pengawasan yang  ditetapkan oleh Imuem  Mukim atau  nama  lain.

(3)    Ketentuan   lebih   lanjut   tentang  struktur  organisasi   sebagaimana   dimaksud   pada ayat  (1) diatur dalam peraturan Bupati/Walikota.

Bagian Kelima

Susunan Organisasi Baitul Mal Gampong

Pasal 7

(1)    Badan   Pelaksana   Baitul   Mal   Gampong    atau    nama    lain   adalah   Lembaga   Non Struktural, yang  terdiri atas  Ketua yang  karena jabatannya dilaksanakan oleh Imuem Meunasah  atau   Imuem    Mesjid  atau   nama    lain,  Sekretaris,  Bendahara,  Urusan Perwalian,   Urusan   Pengumpulan   dan   Urusan   Penyaluran  yang   ditetapkan   oleh Keuchik atau  nama  lain.

(2)    Ketentuan   lebih   lanjut   tentang  struktur  organisasi   sebagaimana   dimaksud   pada ayat  (1) diatur dalam peraturan Bupati/Walikota.
BAB III

KEWENANGAN DAN KEWAJIBAN BAITUL MAL Bagian Kesatu
Ruang Lingkup Kewenangan

Pasal 8

(1)    Baitul Mal mempunyai fungsi dan kewenangan sebagai berikut:

a.   mengurus dan mengelola zakat,  wakaf,  dan  harta  agama;

b.  melakukan pengumpulan,  penyaluran dan pendayagunaan zakat;

c.   melakukan sosialisasi zakat,  wakaf dan harta  agama lainnya;

d.  menjadi   wali   terhadap  anak   yang   tidak   mempunyai   lagi   wali   nasab,  wali pengawas terhadap  wali  nashab, dan  wali  pengampu terhadap  orang   dewasa yang tidak cakap  melakukan perbuatan hukum;

e.   menjadi pengelola terhadap harta  yang  tidak diketahui pemilik atau  ahli warisnya berdasarkan putusan Mahkamah  Syari’ah; dan

f. membuat perjanjian kerjasama dengan pihak ketiga untuk meningkatkan pemberdayaan ekonomi umat  berdasarkan prinsip saling menguntungkan.

(2)    Kewenangan   sebagaimana   dimaksud   pada    ayat    (1)   dilaksanakan   berdasarkan ketentuan syari’at dan  peraturan perundang-undangan.


Pasal 9

Dalam    menjalankan    kewenangannya   yang    berkaitan    dengan   syar’iat,    Baitul    Mal berpedoman pada  fatwa  MPU Aceh.


Bagian Kedua

Kewenangan dan Kewajiban Baitul Mal Aceh

Pasal 10

(1)  Baitul  Mal  Aceh  sebagaimana  dimaksud  pada   Pasal  4  berwenang  mengumpulkan, mengelola dan menyalurkan :
a.  Zakat  Mal  pada   tingkat  Provinsi  meliputi  : BUMN, BUMD Aceh  dan  Perusahaan swasta besar;
1.  pejabat/PNS/TNI-POLRI, Karyawan Pemerintah Pusat  yang  berada   di Ibukota

Provinsi;

2.  pejabat/PNS/Karyawan lingkup Pemerintah Aceh;

3.  pimpinan dan  anggota DPRA;

4.  karyawan  BUMN/BUMD  dan  perusahan  swasta besar   pada   tingkat  Provinsi;

dan

5.  ketua, anggota dan karyawan lembaga dan badan daerah tingkat provinsi. c.   Harta Agama dan harta  waqaf   yang berlingkup provinsi.
(2)    Membentuk  Unit  Pengumpul  Zakat  (UPZ) sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  dan ayat  (2) yang ditetapkan dengan keputusan Baitul Mal Aceh.

(3)    Meminta    Laporan    secara   periodik    setiap    6    (enam)   bulan    dari    Baitul    Mal

Kabupaten/Kota.

(4)    melakukan  pembinaan  dan  pengawasan terhadap  kegiatan  Baitul  Mal  Kabupaten/ Kota.

Pasal 11

(1)    Menyampaikan  laporan  dan  pertanggungjawaban secara  periodik  setiap  6  (enam)

bulan kepada Gubernur.

(2)    Menginformasikan   pertanggungjawaban   sebagaimana   dimaksud   pada    ayat    (1)

kepada masyarakat.

Bagian Kedua

Kewenangan dan Kewajiban Baitul Mal Kabupaten/Kota

Pasal 12

(1)   Baitul   Mal   Kabupaten/Kota   sebagaimana   dimaksud   dalam   Pasal   5   berwenang mengumpulkan, mengelola dan menyalurkan :

a. zakat  mal pada  tingkat Kabupaten/Kota meliputi : BUMD dan Badan Usaha  yang berklasifikasi menengah.
b. zakat  pendapatan dan jasa/ honorarium dari :

1.  pejabat/PNS/TNI-POLRI,   Karyawan   Pemerintah   Pusat/Pemerintah   Aceh   pada tingkat Kabupaten/ Kota;
4.  karyawan  BUMN/BUMD   dan   perusahaan  swasta  yang   berada  pada   tingkat

Kabupaten/Kota.

c. Zakat sewa  rumah/pertokoan yang terletak di Kabupaten/Kota. d. Harta Agama dan harta  waqaf  yang berlingkup kabupaten/kota
(2)    membentuk  Unit   Pengumpul   Zakat   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (1)   dan ayat  (2) yang ditetapkan dengan keputusan Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(3)    Meminta  Laporan  secara periodik  setiap  6 (enam) bulan  dari  Baitul  Mal  Kemukiman dan Gampong  atau  nama  lain.

(4)    Melakukan  pembinaan  dan  pengawasan  terhadap  kegiatan  Baitul  Mal  Kemukiman dan Gampong  atau  nama  lain.

Pasal 13

(1)    Menyampaikan  laporan  dan  pertanggungjawaban secara  periodik  setiap  6  (enam)

bulan kepada Bupati/Walikota.

(2)    Menginformasikan   pertanggungjawaban   sebagaimana   dimaksud   pada    ayat    (1)

kepada masyarakat.

Bagian Ketiga

Kewenangan dan Kewajiban Baitul Mal Kemukiman

Pasal 14

Baitul  Mal  Kemukiman  mengelola  dan  mengembangkan harta   agama dan  harta   waqaf lingkup kemukiman.

Pasal 15

(1)    Menyampaikan  laporan  dan  pertanggungjawaban secara  periodik  setiap  6  (enam)

bulan kepada Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(2)    Menginformasikan   pertanggungjawaban   sebagaimana   dimaksud   pada    ayat    (1)

kepada masyarakat.

Bagian Keempat

Kewenangan dan Kewajiban Baitul Mal Gampong atau nama lain

Pasal 16

(1)    Baitul  Mal  Gampong   atau   nama   lain  berwenang  mengelola,  mengumpulkan  dan
b.  zakat   hasil   perdagangan/usaha  kecil,   hasil   pertanian,   hasil   peternakan,  hasil perikanan dan hasil perkebunan dari masyarakat setempat;

c.   zakat  emas  dan perak; dan

d.  harta  agama dan harta  waqaf  dalam lingkup Gampong  atau  nama  lain. (2)    Menyelenggarakan tugas-tugas perwalian.

Pasal 17

(1)    Menyampaikan  laporan  dan  pertanggungjawaban secara  periodik  setiap  6  (enam)

bulan kepada Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(2)    Menginformasikan   pertanggungjawaban   sebagaimana   dimaksud   pada    ayat    (1)

kepada masyarakat.

BAB  IV ZAKAT
Bagian Kesatu Kewajiban Zakat Pasal 18
(1)    Zakat yang wajib dibayar terdiri atas  zakat  fitrah, zakat  maal, dan zakat  penghasilan. (2)    Jenis harta  yang wajib dikeluarkan zakatnya adalah :
a.   emas, perak,  logam mulia lainnya dan uang;

b.   perdagangan dan perusahaan;

c.   perindustrian;

d.   pertanian, perkebunan dan perikanan;

e.   perternakan;

f.   pertambangan;

g.   pendapatan dan jasa; dan e.   rikaz.
(3)    Jenis harta  lain yang  wajib dikeluarkan zakatnya diluar yang  dimaksud pada  ayat  (2)
Pasal 19

(1) Perhitungan kadar,  nishab dan waktu  (haul) zakat  mal ditetapkan sebagai berikut :

a.   emas, perak,  logam  mulia  dan  uang  yang  telah  mencapai  nishab  94  gram  emas yang disimpan selama setahun, wajib zakatnya 2,5%  pertahun;

b.   harta  perdagangan, perusahaan dan  perindustrian yang  telah mencapai nishab 94 gram  emas  pertahun, wajib dikeluarkan zakatnya sebesar 2.5%  dari jumlah keuntungan;

c.   hasil  pertanian  dan  perkebunan yang  telah  mencapai   nishab  5 wasaq  (seukuran

6  gunca  padi = 1.200  Kg  padi), wajib dikeluarkan zakatnya sebesar  5%  untuk setiap panen yang  diolah secara intensif dan  10%  untuk  setiap panen yang  diolah secara tradisional;

d.   hewan   ternak   kambing  atau   sejenisnya  yang  telah  mencapai  nishab  40  ekor, wajib dikeluarkan zakatnya sebanyak satu  ekor pertahun;

e.   hewan  ternak  sapi, kerbau  atau  sejenisnya yang  telah mencapai nishab 30  ekor wajib dikeluarkan zakatnya sebanyak satu  ekor pertahun;

f.   barang  tambang  yang  hasilnya  mencapai  nishab  senilai  94  gram   emas, wajib dikeluarkan zakatnya sebesar 2.5%  untuk  setiap produksi/temuan;

g.   pendapatan dan  jasa  yang  telah mencapai nishab senilai 94 gram  emas  setahun, wajib dikeluarkan zakatnya sebesar 2.5%; dan

h. rikaz yang  telah mencapai nishab senilai 94 gram  emas, wajib dikeluarkanzakatnya sebesar 20%  untuk  setiap temuan.

(2)   Jumlah  nishab  dan  kadar  harta  lainnya  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  17  ayat

(3) ditetapkan oleh MPU Aceh.

(3)    Pembayaran zakat  pendapatan/jasa sebagaimana dimaksud  pada   ayat  (1)  huruf  g dapat dicicil setiap bulan pada  saat  menerima pendapatan/jasa, apabila jumlah pendapatan/jasa yang  diterima  setiap  bulan  telah  mencapai  1/12  dari  94  gram  emas atau  dibulatkan menjadi  7,84   gram  emas.

Pasal 20

(1)    Pengumpulan zakat  dilakukan oleh Baitul Mal dengan cara  menerima atau  mengambil
Bagian Kedua Muzakki Pasal 21
(1)    Setiap orang  yang  beragama Islam atau  badan yang  dimiliki oleh orang  Islam dan berdomisili  dan/atau  melakukan  kegiatan  usaha  di  Aceh  yang   memenuhi  syarat sebagai muzakki menunaikan zakat  melalui Baitul Mal setempat.

(2)    Setiap orang  atau  badan sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1) yang  tidak memenuhi syarat   sebagai  muzakki,  dapat  membayar infaq  kepada Baitul  Mal  sesuai  dengan ketentuan syari’at.

Pasal 22

(1)    Muzakki  dapat  melakukan  perhitungan  sendiri  terhadap  hartanya  dan   kewajiban zakatnya berdasarkan ketentuan syari’at.

(2)    Dalam   hal   tidak   dapat  menghitung   sendiri   hartanya  dan   kewajiban   zakatnya sebagaimana dimaksud pada  ayat (1), muzakki dapat meminta Baitul Mal untuk menghitungnya.

Pasal 23

(1)    Zakat   selain   zakat   fitrah,   yang   dibayarkan   kepada  Baitul   Mal   menjadi   faktor pengurang terhadap jumlah pajak  penghasilan terhutang dari wajib pajak.

(2)    Pembayaran  zakat   sebagaimana  dimaksud  pada   ayat   (1)  harus   mempergunakan Bukti Pembayaran Zakat (BPZ) yang dikeluarkan Baitul Mal Aceh atau  Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(3)    Bukti Pembayaran Zakat  (BPZ)   yang  dapat diakui sebagai bukti pengurang jumlah pajak  penghasilan terhutang dari wajib pajak,  sekurang-kurangnya harus  memuat :

a. nama  lengkap wajib zakat/wajib pajak;

b. alamat jelas wajib zakat/wajib pajak;

c. nomor  Pokok Wajib Pajak (NPWP);

d. nomor  Pokok Wajib Zakat (NPWZ);

e. jenis penghasilan yang dibayar zakatnya;

f. sumber/jenis penghasilan dan bulan/tahun perolehannya;

g. besarnya penghasilan; dan
BAB  V PENGELOLAAN ZAKAT Bagian Kesatu
Pengelolaan Zakat Provinsi

Pasal 24

(1)    Pembayaran zakat  pendapatan/jasa sebagaimana  dimaksud  dalam  pasal  19 ayat  (1)

huruf g dilakukan melalui tempat muzakki bekerja.

(2)    Semua  penerimaan zakat  yang dikelola Baitul Mal Aceh merupakan sumber PAD Aceh yang harus  disetor ke Kas Umum Daerah  Aceh.

(3)    PAD Aceh  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (2)  disimpan  dalam  rekening  tersendiri

Bendaharawaan Umum Daerah  (BUD) Aceh yang ditunjuk Gubernur.

(4)    Pengumpul  dana   hasil  zakat   disampaikan  pada   rekening  tersendiri  sebagaimana dimaksud  pada   ayat   (3)  hanya   dapat  dicairkan  untuk   kepentingan  program  dan kegiatan  yang  diajukan  oleh  Kepala Baitul  Mal  Aceh sesuai  dengan asnaf   masing- masing.

(5)    Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  tata   cara   pembayaran  zakat   oleh  Muzakki  dan pencairan dana  zakat  oleh Baitul Mal Aceh dari Bendaharawaan Umum Daerah  (BUD) diatur dengan peraturan Gubernur.


Bagian Kedua Pengelolaan Zakat Kabupaten/Kota Pasal 25
(1)    Pembayaran zakat  pendapatan/jasa sebagaimana  dimaksud  dalam  pasal  19 ayat  (1)

huruf g dilakukan melalui tempat muzakki bekerja.

(2)    Semua    penerimaan  zakat   yang   dikelola  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota  merupakan sumber PAD  Kabupaten/Kota  yang  harus   disetor  ke  Kas  Umum  Daerah Kabupaten/Kota.

(3)    PAD Kabupaten/Kota sebagaimana dimaksud pada  ayat  (2) disimpan dalam rekening tersendiri Bendaharawaan Umum Daerah  (BUD) Kabupaten/Kota yang  ditunjuk Bupati/Walikota.

(4)    Pengumpul   dana   hasil   zakat   disampaikan   pada   rekening   tersendiri   sebagaimana
(5)    Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  tata   cara   pembayaran  zakat   oleh  Muzakki  dan pencairan  dana   zakat  oleh  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota  dari  Bendaharawaan  Umum Daerah  (BUD) diatur dengan peraturan Bupati/Walikota.

Bagian Ketiga

Pengelolaan Zakat Gampong atau nama lain

Pasal 26

(1)    Penerimaan  zakat   fitrah  diurus  oleh  Baitul  Mal  Gampong   atau   nama   lain  untuk disalurkan kepada mustahik di lingkungan gampong atau  nama  lain   tersebut sesuai dengan ketentuan syariah.

(2)    Zakat  fitrah  di  gampong  atau   nama   lain  yang  tidak  habis  dibagi  karena  terbatas jumlah mustahik dapat dibagi kepada mustahik gampong atau  nama  lain terdekat.

Pasal 27

(1)    Zakat  mal yang  diurus oleh Baitul Mal Gampong  atau  nama  lain disalurkan kepada mustahik sesuai dengan ketentuan syari’at.

(2)  Pembina Kecamatan melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap kegiatan operasional Baitul Mal Kemukiman dan gampong atau  nama  lainnya.

Pasal 28

Tata   cara   pengelolaan  zakat   oleh  Baitul  Mal  Gampong   atau   nama   lain  diatur  dengan

Peraturan Bupati/Walikota.

BAB VI PENDAYAGUNAAN ZAKAT Pasal 29
(1)    Zakat  didayagunakan untuk  mustahik baik yang  bersifat produktif maupun konsumtif berdasarkan ketentuan syari’at.

(2)    Mustahik zakat  untuk  usaha produktif sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1)  harus memenuhi syarat  sebagai berikut :

a.   adanya suatu  jenis usaha produktif yang layak;
c.   bersedia menyampaikan laporan usaha secara periodik setiap 6 (enam) bulan.

(3)   Tata  cara  pendayagunaan zakat  sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1) ditetapkan oleh

Kepala Baitul Mal Aceh.

BAB VII

HARTA WAKAF DAN HARTA AGAMA Bagian Kesatu
Harta Wakaf

Pasal 30

Jenis  harta  wakaf  yang  dikelola  oleh  Baitul  Mal  meliputi  benda tidak  bergerak dan  benda bergerak sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Pasal 31

(1)    Baitul  Mal  pada  setiap  tingkatan  dapat menjadi  nazhir  untuk  menerima  harta  wakaf dari wakif guna  dikelola dan dikembangkan sesuai dengan ketentuan syari’at.

(2)    Penyerahan  harta   wakaf   oleh  wakif  kepada  Baitul  Mal  sesuai  dengan  ketentuan syari’at dan peraturan perundang-undangan.

(3)    Harta  wakaf  sebagaimana dimaksud pada  ayat  (2)  di kelola oleh Baitul Mal untuk meningkatkan fungsi, potensi dan manfaat ekonomi harta  wakaf tersebut guna kepentingan ibadah dan memajukan kesejahteraan umat.
Pasal 32

Nazhir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 ayat  (1) mempunyai tugas  :

a.   melakukan pengadministrasian harta  wakaf;

b.  mengelola dan mengembangkan harta  wakaf sesuai dengan tujuan dan fungsi wakaf;

c.   mengawasi dan melindungi harta  wakaf;

d.   melaporkan pelaksanaan tugasnya secara berjenjang; dan

e.   melaporkan pelaksanaannya kepada Gubernur, atau  Bupati/Walikota dengan tembusan
Pasal 33

(1)  Untuk membiayai pelaksanaan tugas  pengelolaan harta  wakaf  sebagaimana dimaksud dalam    pasal  31  ayat   (3),   nazhir  dapat  menerima  imbalan  dari  hasil  bersih  atas pengelolaan  dan   pengembangan  harta   wakaf   yang   besarnya  tidak  melebihi  10% (sepuluh persen).

(2)  Nazhir   Provinsi   dan    Kabupaten/Kota   yang    telah   mendapat  gaji/upah   karena jabatannya sebagai pengelola Baitul Mal dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1).

Bagian Kedua Harta Agama Pasal 34
Baitul Mal dapat menerima harta  agama untuk  dikelola sesuai dengan ketentuan Syari’at.

Pasal 35

(1)    Penggunaan harta  agama sebagaimana dimaksud dalam pasal 34 diutamakan untuk kepentingan ibadah dan kesejahteraan umat.

(2)    Penggunaan   harta   agama sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1)  dilakukan secara transparans dan  akuntabel.

Bagian Ketiga

Harta Yang Tidak Diketahui Pemiliknya

Pasal 36

(1)   Harta  yang  tidak diketahui pemiliknya, berada di bawah  pengawasan dan  pengelolaan

Baitul Mal Kabupaten/Kota berdasarkan penetapan Mahkamah  Syar’iyah.

(2)  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota  mengajukan  permohonan  kepada  Mahkamah   Syar’iyah untuk  ditetapkan sebagai pengelola harta  yang tidak diketahui pemiliknya.

(3)  Baitul   Mal   sebagai   pengelola   harta   yang   tidak   diketahui   pemiliknya   sebagaimana dimaksud pada  ayat  (2) tidak boleh mengalihkan harta  tersebut kepada pihak lain.

Pasal 37
(2)  Dalam  hal  Mahkamah   Syari’ah  mengabulkan  permohonan  sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (1),  Baitul  Mal  wajib  segera mengembalikan  harta  tersebut kepada pemilik atau  ahli warisnya.

Pasal 38

(1)  Baitul Mal sebagai pengelola harta   sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36  ayat  (1) berhak   atas   biaya pengelolaan paling banyak  10%  (sepuluh per  seratus) dari  hasil pengelolaan yang ditetapkan oleh Kepala Baitul Mal.

(2)  Harta  yang  tidak diketahui pemiliknya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat  (1)

penggunaannya diutamakan untuk  kepentingan ibadah dan kesejahteraan umat.

BAB VIII PERWALIAN Pasal 39
(1)    Dalam  hal  orang   tua   anak   atau   wali  nasab  telah  meninggal  atau   tidak  cakap melakukan  perbuatan  hukum,   atau   tidak  diketahui  tempat  tinggal  atau keberadaannya  maka   Baitul   Mal   dapat  ditunjuk   sebagai   wali   dari   anak   yang bersangkutan.

(2)    Wali sebagaimana dimaksud ayat  (1) mengasuh dan  mengelola harta  kekayaan anak sesuai peraturan perundang-undangan.

(3)   Wali sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  dan  ayat  (2)  ditetapkan  oleh  Mahkamah

Syar’iyah.

Pasal 40

(1)  Orang  yang  tidak cakap  bertindak menurut hukum  yang  orang  tuanya atau  wali nasab telah meninggal atau  tidak cakap  bertindak menurut hukum,  maka  yang bersangkutan dan  harta   kekayaannya dapat diurus oleh Baitul Mal sebagai wali pengampu sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

(2)  Dalam hal tidak ada  orang  yang  menjadi wali pengampu maka  Baitul Mal sebagai wali pengawas mengajukan permohonan penetapan sebagai wali pengampu kepada Mahkamah  Syar’iyah.

Pasal 41
(2)  Dalam  hal  wali  sebagaimana  dimaksud  pada   ayat   (1)   tidak  menjalankan  tugas sebagaimana mestinya, Baitul Mal sebagai Wali Pengawas dapat mengajukan permohonan sebagai wali pengganti.

(3)  Permohonan  penggantian  wali  sebagimana  dimaksud  pada   ayat   (2)  diajukan  oleh

Baitul Mal kepada Mahkamah  Syar’iyah setempat.

Pasal 42

(1) Dalam  menjalankan  tugasnya  sebagai  wali  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  40 ayat  (1) dan Pasal 41 ayat  (2), Baitul Mal wajib:

a.   mengurus  anak   atau   orang   yang   di  bawah   pengasuhan/pengampuannya  dan harta  bendanya dengan sebaik-baiknya;

b.   membuat daftar   harta   kekayaan anak  atau   orang  sebagaimana dimaksud pada huruf   a  yang   harta   kekayaannya berada  dibawah  kekuasaannya  pada   waktu memulai jabatannya serta  mencatat semua perubahan-perubahan; dan

c.   bertanggungjawab atas  kerugian yang terjadi akibat kelalaiannya.

(2)   Untuk membiayai pengelolaan harta  kekayaan dan  pengasuhan anak  atau  orang  tidak cakap  yang  menjadi tanggungjawabnya, Baitul Mal dapat mengambil biaya dari hasil harta  tersebut dalam jumlah wajar  yang ditetapkan oleh kepala Baitul Mal setempat.

BAB  IX PEMBIAYAAN Pasal 43
(1) Biaya operasional Baitul Mal Aceh dibebankan pada  APBA dan  sumber lain yang  tidak mengikat.

(2) Biaya  operasional  Baitul  Mal  Kabupaten/Kota  dibebankan  pada  APBK dan  sumber lain yang tidak mengikat.

(3) Biaya  operasional  Baitul  Mal  Kemukiman  dan   Baitul  Mal  Gampong   atau   nama   lain dibebankan  pada   senif  amil  zakat,   dan/atau  hasil  pengelolaan  harta   agama  yang berada dibawah pengelolannya.

Pasal 44
BAB X

PENYIDIKAN DAN PENUNTUTAN Pasal 45
(1)    Penyidikan  dan   penuntutan  terhadap  pelanggaran  pengelolaan  zakat   dan   harta agama dilakukan oleh penyidik berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

(2)    Penyidik sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1) adalah :

a.   penyidik POLRI yang diberi wewenang penyidikan di bidang Syari’at Islam;

b.  Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS).

Pasal 46

(1)    Penyidik sebagaimana dimaksud dalam pasal 45 ayat  (2) huruf a berwenang :

a.   menerima laporan pelanggaran atau  pengaduan;

b.  melakukan tindakan pertama pada  saat  dan  di tempat kejadian;

c.   memanggil  orang/ badan untuk  didengar  dan  diperiksa  sebagai  tersangka atau saksi;

d.  melakukan penangkapan,penahanan, penggeledahan dan penyitaan;

e.   melakukan pemeriksaan dan penyitaan surat;

f.   mendatangkan ahli apabila diperlukan dalam hubungannya dengan pemeriksaan perkara;

g.  menghentikan penyidikan setelah mendapat petunjuk bahwa  tidak terdapat cukup bukti atau  peristiwa tersebut bukan  merupakan jarimah dan  memberitahukan hal tersebut kepada penuntut umum,  tersangka atau  keluarganya dan  pelapor; dan

h.  mengadakan  tindakan  lain  menurut  ketentuan  peraturan  perundang-undangan yang berlaku.

(2)  Penyidik sebagaimana dimaksud pasal 45 ayat (2) huruf b dalam melaksanakan kewenangannya berada dibawah koordinasi penyidik sebagaimana dimaksud pasal 45 ayat  (2) huruf a.

(3)     Dalam  melakukan  kewenangannya sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1),  penyidik

Penyidik  yang   mengetahui  dan/atau  menerima  laporan  tentang  pelanggaran  terhadap Qanun   ini,  wajib  segera  melakukan  penyidikan  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan perundang-undangan.

Pasal 48

Penuntut umum,   menuntut perkara jarimah  zakat  dan  harta   agama yang  terjadi  dalam daerah hukumnya menurut ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pasal 49

Penuntut umum  mempunyai kewenangan :

a.    menerima dan memeriksa berkas  perkara penyidikan dari penyidik;

b.    memberi  petunjuk kepada  penyidik  untuk  penyempurnaan apabila  ada  kekurangan pada  penyidikan;

c.    membuat surat  dakwaan;

d.    melimpahkan perkara ke Mahkamah  Syari’ah;

e.    menyampaikan  pemberitahuan  kepada terdakwa dan  keluarganya  tentang ketentuan hari  dan   waktu   perkara  disidangkan  yang   disertai  dengan  surat   panggilan,  baik kepada terdakwa maupun saksi untuk datang pada  sidang mahkamah yang telah ditentukan;

f.     melakukan penuntutan;

g.    mengadakan tindakan lain dalam lingkup tugas  dan  tanggung jawab  sabagai penuntut umum  sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

h.    melaksanakan putusan hakim.

BAB XI KETENTUAN ‘UQUBAT Pasal 50
Setiap  orang   Islam  atau   Badan  yang  melanggar  ketentuan Pasal  21  ayat  (1),  dihukum karena melakukan jarimah ta’zir dengan ‘uqubat, berupa :

a.    denda paling sedikit satu  kali nilai zakat  yang  wajib dibayarkan, paling banyak  dua  kali

Barang  siapa yang  membuat surat  palsu atau  memalsukan surat  Baitul Mal yang  dapat mengakibatkan gugurnya kewajiban membayar zakat,  dihukum karena pemalsuan surat dengan ‘uqubat  ta’zir,  berupa denda paling  banyak   Rp.  3.000.000,-  (tiga  juta  rupiah), paling sedikit Rp. 1.000.000,- (satu  juta  rupiah) atau  hukuman kurungan paling lama tiga bulan atau  paling singkat satu  bulan.

Pasal 52

Barang  siapa yang  melakukan, turut  melakukan atau  membantu melakukan penggelapan zakat,     atau   harta   agama lainnya  yang  seharusnya  diserahkan  pengelolaannya  kepada Baitul Mal, dihukum karena penggelapan, dengan ‘uqubat ta’zir berupa cambuk  di depan umum  paling sedikit satu  kali, paling banyak  tiga kali, dan  denda paling sedikit satu  kali, paling banyak  dua kali, dari nilai zakat,  wakaf,  atau  harta  agama lainnya yang digelapkan.

Pasal 53

Petugas Baitul  Mal  yang  melanggar  ketentuan Pasal  26 ayat  (1),  Pasal  27 ayat  (1),  Pasal

30 ayat  (1) dan  Pasal 33  dihukum karena melakukan jarimah penyelewengan pengelolaan zakat   dan   harta    agama  dengan  ‘uqubat   ta’zir   hukuman  denda     paling   sedikit   Rp.
1.000.000,-  (satu   juta   rupiah),  paling  banyak   Rp.  3.000.000,-  (tiga  juta   rupiah)  atau hukuman kurungan paling singkat 2  (dua)   bulan atau  paling lama 6  (enam) bulan dan membayar kembali kepada Baitul Mal senilai zakat  atau  harta  agama yang diselewengkan.

Pasal 54

Dalam  hal  jarimah  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  50,  Pasal  51,  Pasal  52  dan  Pasal

53  dilakukan  oleh  badan  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  21  ayat   (1)  ‘uqubatnya dijatuhkan kepada pimpinan atau  pengurus badan tersebut sesuai dengan tanggung jawabnya.

BAB XII PELAKSANAAN ‘UQUBAT Pasal 55
(1)  ‘Uqubat ta’zir yang  telah ditetapkan dalam putusan Mahkamah  Syar’iyah dilaksanakan oleh jaksa  sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(2)  Pelaksanaan  ‘uqubat  dilakukan  segera setelah  putusan hakim  mempunyai  kekuatan

KETENTUAN PERALIHAN Pasal 56
(1)  Lembaga Amil Zakat  atau  Badan  Pengumpul Zakat  lainnya yang  telah ada  pada  saat qanun  ini disahkan  dapat melakukan  kegiatannya  setelah  mendaftar pada  Baitul  Mal Aceh atau  Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(2)  Dalam melaksanakan kegiatannya Lembaga Amil Zakat  atau  Badan  Pengumpul Zakat lainnya  sebagaimana  dimaksud  pada   ayat   (1)   wajib  melakukan  koordinasi  dan melaporkan  setiap  kegiatannya  kepada  Baitul  Mal  Aceh  atau   Baitul  Mal Kabupaten/Kota.

(3)  Lembaga  Amil  Zakat  atau   Badan  Pengumpul  Zakat  lainnya  sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (1) dihentikan kegiatannya paling lama 5 (lima) tahun.

Pasal 57

Ketentuan  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  56  diatur  lebih  lanjut  dengan keputusan

Badan Baitul Mal Aceh.

Pasal 58

(1)  Nazhir  waqaf   yang   telah  ada   pada   saat   qanun   ini  disahkan  dapat  melanjutkan pengelolaan harta  agama setelah mendaftar pada  Baitul Mal Kabupaten/Kota.

(2)  Dalam melaksanakan kegiatannya Nazhir sebagaimana dimaksud pada  ayat  (1)  wajib melakukan koordinasi dan melaporkan setiap kegiatannya kepada Baitul Mal Kabupaten/Kota.

Pasal 59

Semua   lembaga yang  mengurus zakat,   wakaf,  dan  harta   agama yang  tidak  memenuhi ketentuan sebagaimana yang  dimaksud dalam Pasal 57 dan  Pasal 58 dilarang melakukan kegiatan dan semua aset  dialihkan menjadi aset  Baitul Mal.
Pasal 60
Semua   ketentuan  peraturan  perundang-undangan  mengenai   zakat,   waqaf   dan   harta agama sejauh tidak  diatur  dan  tidak  bertentangan  dengan Qanun  ini  dinyatakan  tetap

KETENTUAN PENUTUP Pasal 61
Ketentuan  lebih  lanjut  tentang pelaksanaan  pengelolaan  zakat,   harta   wakaf,  dan  harta agama lainnya diatur dengan:

a.   Peraturan Gubernur  untuk  lingkup Provinsi Aceh;

b.   Peraturan Bupati/Walikota  untuk  lingkup  Kabupaten/Kota,  Kemukiman  dan  Gampong atau  nama  lain.
Pasal 62

Pada  saat  Qanun  ini mulai  berlaku,  Qanun  Provinsi  Nanggroe Aceh  Darussalam  Nomor  7

Tahun   2004   tentang  Pengelolaan   Zakat   (Lembaran   Daerah   Provinsi   Nanggroe  Aceh

Darussalam Tahun  2004 Nomor Seri B Nomor 4) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 63

Qanun  ini mulai berlaku pada  tanggal diundangkan.


Agar   semua  orang   dapat  mengetahuinya,   memerintahkan   pengundangan  Qanun   ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah  Aceh.

Disahkan    di    Banda  Aceh

pada  tanggal  17 Januari     2008 M

8  Muharam  1429 H GUBERNUR NANGGROE ACEH DARUSSALAM,

IRWANDI YUSUF Diundangkan  di  Banda Aceh

pada  tanggal    18 Januari     2008 M

9  Muharam  1429 H

SEKRETARIS  DAERAH ACEH, NANGGROE ACEH DARUSSALAM
PENJELASAN ATAS QANUN ACEH
NOMOR 10 TAHUN 2007

TENTANG BAITUL MAL

A.  UMUM
Pemberlakuan   Syariat   Islam   di   Aceh   berdasarkan  Undang-undang   Nomor   44

Tahun  1999  tentang Penyelenggaraan Keistimewaan Provinsi Daerah  Istimewa Aceh telah mendorong Pemerintah Aceh untuk  membentuk lembaga-lembaga yang  didasarkan pada ketentuan  hukum   Islam  yang  sesuai  dengan  kebutuhan  masyarakat  Aceh.  Salah  satu lembaga   tersebut   adalah   Baitul   Mal.   Lembaga   ini   sangat   strategis   dan    penting keberadaannya  dalam  rangka   mengoptimalkan  pendayagunaan zakat,   waqaf  dan  harta agama sebagai potensi ekonomi umat  Islam yang  perlu dikelola secara efektif oleh sebuah lembaga profesional yang bertanggung jawab.

Berdasarkan ketentuan Pasal 191  Undang-Undang Nomor  11  Tahun  2006  tentang Pemerintahan Aceh, Badan  Baitul Mal, mempunyai kewenangan untuk  mengelola zakat, waqaf  dan harta  agama.

Disamping itu adanya Peraturan Pemerintah pengganti Undang-undang (Perpu) Nomor  2  Tahun  2007  tentang Penanganan Masalah  Hukum  dalam  rangka   pelaksanaan Rehabilitasi dan  Rekontruksi wilayah dan kehidupan masyarakat Aceh di Provinsi Nanggroe Aceh  Darussalam  dan  Kepulauan  Nias  Provinsi  Sumatera Utara  yang  mengatur tentang Baitul Mal dan Perwalian serta  tanah yang tidak diketahui pemiliknya.

Berdasarkan   hal   tersebut  perlu   dibentuk   Qanun    Baitul   Mal   agar    tugas    dan wewenang Baitul Mal dapat dilaksanakan secara efektif.

B.  PASAL DEMI PASAL

Pasal 1

Cukup Jelas

Pasal 2

Cukup Jelas

Pasal 3

Cukup Jelas

Ayat (1)

Bagi   Gampong   yang   tidak   memiliki   meunasah  maka   ketua   dijabat   oleh imuem mesjid setempat

Ayat (2)

Cukup Jelas

Pasal 8

Cukup Jelas

Pasal 9

Cukup Jelas

Pasal 10

Cukup Jelas

Pasal 11

Cukup Jelas

Pasal 12 ayat  (1)
Yang   dimaksud   dengan  perusahaan  klasifikasi   menengah  sesuai   dengan peraturan perundang-undangan.

Ayat (2)

Cukup Jelas

Ayat (3)

Cukup Jelas

Ayat (4)

Cukup Jelas

Pasal 13

Cukup Jelas

Pasal 14

Cukup Jelas

Pasal 15

Cukup Jelas

Pasal 16

Cukup Jelas

Pasal 17

Cukup Jelas

Pasal 22

Cukup Jelas

Pasal 23

Cukup Jelas

Pasal 24

Cukup Jelas

Pasal 25

Cukup Jelas

Pasal 26

Cukup Jelas

Pasal 27

Cukup Jelas

Pasal 28

Cukup Jelas

Pasal 29

Cukup Jelas

Pasal 30

Cukup Jelas

Pasal 31

Cukup Jelas

Pasal 32 huruf a
Pengadministrasian meliputi antara lain: pendataan dan pensertifikatan

Huruf b

Cukup Jelas

Huruf c

Cukup Jelas

Huruf d

Cukup Jelas

Huruf e

Harta  agama selain  zakat,   antara lain  infak,  shadakah, hibah,  wasiat,  waris  dan kafarat, termasuk harta  tanpa pemiliknya.

Pasal 35

Cukup Jelas

Pasal 36

Cukup Jelas

Pasal 37

Cukup Jelas

Pasal 38

Cukup Jelas

Pasal 39

Cukup Jelas

Pasal 40

Cukup Jelas

Pasal 41

Cukup Jelas

Pasal 42

Cukup Jelas

Pasal 43

Cukup Jelas

Pasal 44

Cukup Jelas

Pasal 45

Ayat (1)

Cukup Jelas

Ayat (2)

Penyidik yang dimaksud harus  beragama Islam dan memahami hukum  Islam

Pasal 46

Cukup Jelas

Pasal 47

Cukup Jelas

Pasal 48

Cukup Jelas

Pasal 49

Cukup Jelas

Pasal 50

Cukup Jelas

Pasal 53

Cukup Jelas

Pasal 54

Cukup Jelas

Pasal 55

Cukup Jelas

Pasal 56

Cukup Jelas

Pasal 57

Cukup Jelas

Pasal 58

Cukup Jelas

Pasal 59

Cukup Jelas

Pasal 60

Cukup Jelas

Pasal 61

Cukup Jelas

Pasal 62

Cukup Jelas

Pasal 63

Cukup Jelas.

0 komentar:

Post a Comment

Ikuti Kami

notifikasi
close